BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Monday, April 27, 2009

.: Tempayan Retak :.



Before entering 3rd year programme in UKM this 13 May, my friends and I have to answer MEQI, an online test from UKM. Several last questions ask about "kelebihan & kekurangan diri- kenapa perlu tahu".


I answered the question just to complete the test. Several days after that, I found an old newspaper that my father sent last year. It is 'Kesihatan', an insertion for Mingguan Malaysia. I would like to share what I read that I finally know why we need to know our good and bad sides. It is in malay. Time is consumed to translate it - don't waste time! hehe.



Seorang tukang air memiliki dua tempayan besar, masing-masing bergantung pada kedua hujung suatu pikulan, yang dibawa menyilang pada bahunya. Satu daripada tempayan itu retak sedangkan tempayan yang satunya lagi tidak. Jika tempayan yaang utuh itu selalu dapat membawa air penuh setelah perjalanan panjang dari mata air ke rumah majikannya, tempayan retak itu hannya dapat membawa air setengah penuh.
Selama dua tahun hal itu terjadi setiap hari. Si tukang air hanya dapat membawa satu setengah tempayan air ke rumah majikannya. Tentu saja si tempayan yang utuh berasa bangga akan prestasinya kerana dapat menunaikan tugasnya dengan sempurna. Namun, si tempayan retak yang malang itu malu sekali akan ketifdaksempurnaannya dan sedih sebab ia hanya dapat memberi setengah dari bahagian yang seharusnya.



Setelah dua tahun tertekan oleh kegagalan pahit ini, tempayan retak itu berkata pada si tukang air, "Saya sungguh malu pada diri saya sendiri dan saya ingin meminta maaf kepadamu." "Kenapa kamu berasa malu?" tanya si tukang air. "Saya hanya mampu, selama dua tahun ini, membawa setengah bahagian air dari yang sepatutnya saya bawa kerana adanya retakan pada sisi saya yang membuat air yang saya bawa bocor sepanjang jalan menuju rumah majikan kita. Kerana cacatku itu, saya telah membuatmu rugi," kata tempayan itu.



Si tukang ir berasa kasihan pada si tempayan retak, dan dalam belas kasihannya, ia berkata, "Jika kita kembali ke rumah majikan esok, aku ingin kamu memperhatikan bunga-bunga indah di sepanjang jalan." Benar, ketika mereka naik ke bukit, si tempayan retak memperhatikan dan baru menyedari bahawa ada bunga-bunga indah di sepanjang sisi jalan, dan itu membuatnya sedikit terhibur. Namun pada akhir perjalanan, ia kembali sedih kerana separuh air yang dibawanya telah bocor, dan kembali dia meminta maaf pada si tukang air atas kegagalannya.



Si tukang air berkata kepada tempayan itu, "Apakah kamu memperhatikan adanya bunga-bunga di sepanjang jalan di sisimu tetapi tidak ada bunga di sepanjang jalan di sisi tempayan utuh? Itu kerana aku selalu menyedari akan cacatmu dan aku memanfaatkannya. Aku telah menanam benih-benih bunga di sepanjang jalan di sisimu, dan setiap hari jika kita berjalan pulang dari mata air, kamu mengairi benih-benih itu. Selama dua tahun ini aku telah dapat memetik bunga-bunga indah itu untuk menghias meja majikan kita. Tanpa kamu sebagaimana kamu ada, majikan kita tak akan dapat menghias rumahnya seindah sekarang."


Setiap dari kita memiliki cacat dan kekurangan kita sendiri. Kita semua adalah tempayan retak. Namun, usah takut akan kekuranganmu. Kenalilah kelemahanmu dan kamu akan dapat memberi manfaat kepada orang lain. Tidak ada yang terbuang percuma di mata-Nya. Ketahuilah, di dalam kelemahan kita, kita menemukan kekuatan kita. Seseorang disebut sebagai orang yang sukses jika ia mampu terus hidup dan menikmatinya dengan penuh rasa kesyukuran di dada.



8 comments:

hana said...
This comment has been removed by the author.
hana said...

hehe.
sorry ijah.
ani delete komen sebelumnya.
Tersentuh dengan kisah ni.
huhu

suhaijah said...

emmm...ape la agaknye ani tulih ey... wallahu a'lam.

hana said...

Ani tulis pasal Stephen Hawking.
Panjang sebenarnya. Segan nak post.
Ijah bace je kat website dia pasal kisah hidup dia.

http://www.hawking.org.uk/index.php/disability/disabilityadvice

=)

suhaijah said...

ani,cerita yg sgt best. susah nye nk jd setabah dia..
tapi, "ONE NEED NOT LOSE HOPE". (last sentence from the story.hihi)

sueabubakar said...

Wahh..
citer ni sgt best...

suke kite bace :)

jgn lemah pada kelemahan kite..kerana distu tanpa disedari ade kekuatannya..:)

nimy said...

Salam..
k.ijah, minta izin copy cita ni.
Jzkk~
miss u, sis..
;)

suhaijah said...

nimy,
manggak2..

su,
setuju dgn su...